Contoh Teks Negosiasi Beserta Struktur, Kaidah Kebahasaan, Ciri-Ciri, dan Tujuan

Contoh Negosiasi – Secara garis besar, negoisasi berarti sebagai interaksi sosial yang dilakukan oleh dua orang lebih untuk mencapai hasil yang saling menguntungkan. Bentuk tertulisnya disebut dengan teks negosiasi. Seperti apakah bentuk dari contoh teks negosiasi?

Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa contoh teks negosiasi, lengkap dengan penjelasan tentang struktur, kaidah atau unsur, ciri-ciri dan tujuan dari teks negosiasi. Berikut ini adalah penjelasan selengkapnya.

Struktur Teks Negosiasi

Teks negosiasi memiliki 3 struktur, yaitu bagian pembuka, isi, dan penutup. Isinya sangat sederhana, hanya dibuka dengan salam, kemudian langsung membahas maksud dan tujuan. Terakhir adalah ucapan rasa terima kasih sebagai penutupnya.

Akan tetapi, untuk teks negosiasi dalam jual-beli, struktur teksnya akan berbeda. Untuk mengetahui letak perbedaan tersebut, simak ulasannya di bawah ini.

  1. Bagian yang berisi pembukaan berupa salam dan ucapan terima kasih atas pemberian kesempatan untuk bernegosiasi.
  2. Pada bagian ini berisi penyampaian keinginan terhadap barang atau jasa yang akan dibeli.
  3. Bagian ini umumnya diisi oleh pihak penjual. Berisi tentang kesanggupan penjual dalam menyetujui permintaan pihak pembeli.
  4. Bagian penawaran merupakan puncak negosiasi antara pihak-pihak yang terkait.
  5. Bagian persetujuan merupakan capaian hasil akhir yang disetujui dan disanggupi oleh kedua belah pihak. Keduanya sepakat bahwa tidak akan ada pihak yang dirugikan.
  6. Bagian pembeliam merupakan saat di mana transaksi jual-belu dilakukan setelah persetujuan tercapai.
  7. Bagian penutup berisi salam dan permintaan maaf serta ucapan terima kasih.

Kaidah / Unsur Kebahasaan Teks Negosiasi

Kaidah bahasa Indonesia yang digunakan dalam teks negosiasi meliputi :

  1. Menggunakan bahasa yang sopan.
  2. Ungkapan persuasif. Persuasif berarti ajakan atau bujukan supaya upaya dalam negosiasi dapat menarik pihak lain.
  3. Ada pasangan tuturan.
  4. Argumen disampaikan secara bertahap dan berdasarkan fakta yang sebenarnya serta dapat dipertanggungjawabkan.
  5. Tidak diperbolehkan untuk menyela argumen pihak lain.
  6. Meminta atau memberikan alasan tentang sebuah persetujuan. Seperti misalnya, “Mengapa saya/Anda setuju/tidak setuju/dengan….” dan “Bagaimana jika……..”
  7. Pertujuan akhir tidak akan menimbulak kerugian bagi kedua belah pihak.
  8. Persetujuan bersifat mengikat. Ia harus dilakukan semua pihak yang terkait.

Ciri-Ciri Teks Negosiasi

Pada umumnya, ciri-ciri teks negosiasi adalah sebagai berikut :

  1. Menghasilkan kesepakatan yang saling menguntungkan.
  2. Menguntungkan kepentingan bersama.
  3. Media untu mencari pemecahan.
  4. Lebih mengarah pada maksud dan tujuan praktis.

Tujuan Teks Negosiasi

Teks negoisasi ditulis dengan tujuan :

  1. Menyatukan perbedaan pendapat dan kepentingan antar pihak-pihak yang saling
  2. Mendapatkan hasil yang saling menguntungkan.
  3. Mendapatkan penyelesaian bagi semua pihak.

Setelah membahas tentang berbagai unsur penyusun teks negoisasi, maka berikutnya mari simak beberapa contoh teks dibawah ini.

Contoh Teks Negosiasi

  1. Contoh Teks Negosiasi Jual Beli

Dalam transaksi jual-beli, ada aturan tidak tertulis yang harus dipatuhi oleh semua orang.

Seperti misalnya tidak menawar barang yang masih ditawar oleh orang lain. Dibawah ini adalah contoh teks negosiasi jual-beli dengan menghadirkan situasi tersebut/

Pembeli 1: “Bu, petenya ini berapa?”

Penjual:  “Satu tangkai hanya Rp 15.000,00 saja bu. Ini ada tiga tangkai, jadi semua Rp 45.000,00.”

Pembeli 1: “Apa harganya tidak bisa kurang bu? Saya tawar satu tangkai pete ini Rp 10.000,00 ya? Sekalian habisin dagangan.”

Penjual: “Maaf, tapi tidak bisa Bu. Kalau mau ambil semua saya beri Rp 40.000,00”

Pembeli 2: “Bu, saya saja yang beli pete ini dengan harga Rp 15.000,00 per tangkai. Tapi saya ambil dua tangkai saja.”

Penjual: “Maaf, Bu, tidak bisa begitu. Ibu ini yang sudah menawar lebih dulu.”

Pembeli 2: “Tapi saya setuju dengan harga awal bu, tanpa menawar.”

Penjual: “Mohon maav Bu, tapi aturan tawar menawar memang seperti ini.”

Pembeli 1: “Ya sudah Bu, saya setuju dengan Rp 40.000 untuk tiga tangkai pete. Jadi saya ambil semuanya,”

Penjual: “Terima kasih ya, Bu”

Pembeli 1: “Sama-sama, Bu”

  1. Contoh Teks Negosiasi Singkat

Terlihat ada seorang penjual musik sedang membersihkan gitar dagangannya sebelum calon pembeli datang menghampiri tokonya.

Pembeli: “Pak, berapa harga gitar yang ini? Saya tertarik untuk membelinya.”

Penjual: “Gitar itu harganya Rp 750.000, Nak.”

Pembeli : “Apa harganya tidak bisa kurang, Pak?”

Penjual: “Bisa tapi kurang sedikit. Mau menawar gitar ini berapa, Nak?”

Pembeli: “Rp 600.000,00 Pak, Bagaimana?”

Penjual: Kalau “Rp 600.000,00 masih belum dapat, Nak.”

Pembeli: Kalau begitu, Rp 625.000, bagaimana Pak?”

Penjual: “Naikkan sedikit lagi, Nak. Kalau Rp 650.000,00 bisa kamu ambil.”

Pembeli: “Baiklah, Pak, Saya setuju Rp 650.000. Ini pak uangnya.”

Penjual: “Terima kasih, Nak.”

Pembeli: “iya, sama-sama, Pak.”

  1. Contoh Teks Negosiasi Pemecahan Konflik

Pak Bagus mempunyai tetangga baru  di depan rumah yang bernama Pak Bagas, Pak Bagas ini memiliki usaha bengkel las. Suara bengkel tersebut sangat menganggu anak Pak Bagus yang kebetulan masih bayi dan tentunya butuh istirahat saat siang.

Pak Bagus: “Selamat siang, Pak Bagas. Mohon maaf sebelumnya saya ingin membahas tentang suara bengkel Bapak yang menganggu istirahat siang bayi saya.”

Pak Bagas: “Oh, iya Pak Bagus. Saya yang minta maaf karena sudah mengganggu Bapak dan juga bayi Bapak. Saya sedang berusaha untuk mengganti mesin las yang sudah lama saya pakai ini dengan yang baru. Suara mesin las baru jauh lebih kecil jika dibandingkan mesin yang lama.”

Pak Bagus: “Oh jadi begitu. Terimakasih sudah mempertimbangkan hal ini, Pak. Saya meminta maaf karena sudah datang dan menegur Bapak seperti ini.”

Pak Bagas: “Tidak apa-apa, Pak, tidak masalah. Memang sudah semestinya usaha bengkel las ini tidak menganggu siapapun. Tetapi, saya juga memiliki solusi untuk Bapak. Pak Bagus bisa memindahkan bayi Bapak ke dalam ruang yang letaknya lebih di dalam.”

Pak Bagus: “Iya, Pak nanti setelah dari sini saya akan langsung memindahkan bayi saya ke ruang belakang. Terima kasih banyak Pak Bagus karena sudah memahami kondisi saya.”

Pak Bagas: “Iya, sama-sama, Pak.”

Leave a Comment